Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on telegram
Share on whatsapp

Penjual Koran di Kampus Kami Ternyata Intel

Awal kali kuingatkan, tulisan ini bukan puisi.
Melainkan hanya sebuah cerita biasa.
Maka mohon maaf ketika tak ada kesamaan rima atau tutur bahasa berat nan indah.

Kali ini, izinkan aku bercerita kisah fiksi tentang kehidupan kampus kami,
mohon maaf kalau ada kesamaan nama dan lokasi kejadian,
barangkali tidak kusengaja.
Kampus ku kampus ilmu sosial dan ilmu politik katanya.
Tak heran aroma gerakan mahasiswa dari hari ke hari begitu terasa.
Tapi ini bukan cerita tentang kisah heroik mahasiswa yang menurunkan uang kuliah.
Atau bukan cerita tentang diskusi mahasiswa tentang perusahaan kapital.
Ini cerita tentang penjual koran keliling di kampus kami yang menjajakan korannya.

Pernah suatu waktu, seorang temanku sedang memimpin sebuah diskusi.
Diskusi tentang mahalnya biaya kuliah katanya,
sambil menghisap rokoknya di kantin fakultas tetangga ia berkata
“Uang kuliah semakin mahal! Tak bisa dibiarkan,” ketusnya
“Benar, benar, lawan bung,” sahut teman yang lain.
Diskusi berjalan seru dengan keputusan aksi 2 hari mendatang.

Sembari diskusi, penjual koran keliling itu berseru,
“Korannya koran mas, tiga ribu saja, ada berita ikan mati tenggelam, hehehe,” canda bapak yang kerap memakai topi warna biru dan murah senyum tersebut.
“Ayo mas, korannya, dibeli biar tambah pinter,” ungkapnya kepada gerombolan mahasiswa diskusi.

“Maaf pak, besok aja,” sahut salah seorang diantara mereka.

“Oke deh mas, hehe,” candanya, dan kemudian duduk sambil melepas lelah di bangku yang tak jauh dari tempat diskusi.

Diskusi kemudian berlanjut, dengan keputusan detail mengenai teknis aksi yang berlangsung mendadak dan rahasia kata mereka.
Kemudian mereka mempersiapkan segalanya, spanduk, dan segala macamnya.

Tibalah saat hari-H, tepat saat kedatangan menteri pendidikan.
Mereka ingin aksi, langsung di depan pak menteri.
Rencana dari hasil keputusan kemarin, mereka akan melakukan persiapan akhir 2 jam sebelum kedatangan menteri di gazebo pintu utama gerbang kampus kami.
Apa yang terjadi?
Mendadak menteri batal hadir.
Tak ada yang tahu alasannya.
Aksi gagal total dan terpaksa ditunda,
Mereka kecewa dan melakukan konsolidasi ulang.

Ternyata, di kantornya.
Penjual koran yang murah senyum itu sedang mendapatkan bintang jasa atas kerjanya.
Ia berhasil melakukan pengintaian di kampus kami.
Lalu melakukan pelaporan kepada rektorat, atasannya, bahkan hingga ajudan menteri.

Sialan,
beberapa minggu kemudian baru kuketahui,
penjual koran di kampus kami ternyata intel ……

Tentang Penulis:
*Bayu Diktiarsa
Penulis adalah mahasiswa jurusan Ilmu Komunikasi peminataan Komunikasi Massa FISIP Universitas Brawijaya. Saat ini ia aktif sebagai Pimpinan Divisi Litbang LPM Perspektif.

(Visited 83 times, 1 visits today)

1 tanggapan pada “Penjual Koran di Kampus Kami Ternyata Intel”

Tinggalkan Balasan ke Ebit Nego Lumban Raja Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terbaru

Iklan

E-Paper

Popular Posts